PERTAHANAN DAN KEAMANAN

PERTAHANAN DAN KEAMANAN
Home » » IMSS Dibuka, KSAL Ajak Ciptakan Ketertiban Laut

IMSS Dibuka, KSAL Ajak Ciptakan Ketertiban Laut

Written By portal komando on 25 Agt 2017 | 10:53 AM


Lantamal V (25/8),---Kepala Satuan Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Ade Supandi mengatakan simposium itu melibatkan angkatan laut dari 43 negara. Acara ini untuk menggalakan ketertiban di laut.
 
"Tema ketertiban di laut itu tema yang kami ajak ciptakan tertib di laut bagi semua pengguna," kata Ade usai pembukaan 3rd International Maritime Security Symposium (IMSS) 2017 di Inaya Putri Bali, Badung, Bali, Kemarin yang dibuka Menkopolhukam RI Dr. H. Wiranto.
 
Ia mencontohkan wilayah Laut China Selatan yang berkaitan dengan kebebasan navigasi. Kemudian masalah teritorial seperti zona tangkap eksklusif atau laut lepas juga dibahas dalam pertemuan tersebut.
 
"Laut ada wilayah hukum sendiri yang implementasinya berbeda. Oleh sebab itu, kami berbagi dan jangan sampai beda pendapat dengan masalah yang sama," ujar Ade.
 
Pertemuan bilateral dilakukan antara Indonesia dengan 8 negara lainnya yang diwakilkan oleh perwira tinggi setingkat KSAL. Salah satunya adalah angkatan laut Timor Leste yang meminta kerja sama dengan TNI AL.
 
"Kami bertemu Australia, Bangladesh dan Timor Leste. Timor Leste, mereka sudah 10 tahun ingin kerjasama dengan TNI AL. Ini harus kami akomodasi, tentunya sesuai pertimbangan politik berkaitan kerjasama negara lain, walaupun dulunya bagian negara kita," ucap Ade.
 
Terkait isu keamanan laut, TNI AL berencana memperkuat kerjasama regional dengan angkatan laut negara-negara tetangga. Hal ini karena luas wilayah yang sebagian besar adalah laut membuat Indonesia menjadi negara unik dan rentan kejahatan internasional lintas laut.
 
"Wilayah Indonesia luas, tidak ada negara unik dan kompleks seperti Indonesia, semua bisa lewat dari mana saja. Oleh karena itu, kerja sama antarangkatan laut dan informasi harus dikembangkan. Unsur patroli harus seimbang, juga dibangun sinergi dengan kementerian dan instansi lain seperti Polri, Bakamla, KKP, untuk menyaring, mempertahankan," ujar Ade.
Share this article :

Posting Komentar

 
Copyright © 2016 - All Rights Reserved
Created by Portal-Komando