Home » » KRI Surik-645 Koarmabar Tangkap Kapal Bawa 10 TKI Ilegal Di Selat Malaka

KRI Surik-645 Koarmabar Tangkap Kapal Bawa 10 TKI Ilegal Di Selat Malaka

Written By portal komando on 26 Nov 2017 | 5:05 PM

Keterangan Gambar
Tangkap 10 TKI Ilegal : KRI Surik-645 berhasil menangkap Kapal pembawa 10 TKI Ilegal yang sedang melakukan pelayaran dari Kelang Malaysia di Perairan sebelah Tenggara Pulau Jemur Utara Sinaboi, Sabtu (25/11).

PK,.Jakarta, 26 Nopember 2017,-- KRI Surik-645 yang sedang melaksanakan Operasi Kanal Udhaya -17 BKO Gugus Tempur Laut Komando Armada RI Kawasan Barat (Guspurlabar), berhasil menangkap kapal pembawa 10 TKI (Tenaga Kerja Indonesia) Ilegal yang sedang melakukan pelayaran dari Kelang Malaysia. Rencana kapal pembawa TKI Ilegal tersebut akan menuju ke daerah pesisir Bagan Siapiapi.  Penangkapan kapal tersebut terjadi pada koordinat 02 47.350 U - 100 49.200 T tepatnya di Perairan sebelah Tenggara Pulau Jemur Utara Sinaboi, Sabtu (25/11).

Kejadian bermula saat KRI SUR-645 melaksanakan patroli dan mendeteksi adanya kontak yang sedang mengapung diPerairan Tenggara Pulau Jemur. Hal tersebut menimbulkan kecurigaan karena setelah dilaksanakan pengecekan secara visual oleh Perwira Jaga,  terlihat kapal tersebut sejenis  perahu pancung. Selanjutnya KRI      Surik-645 segera bergerak cepat mendekati kontak  dengan melaksanakan Prosesur Jarkaplid (Pengejaran,  Penangkapan dan Penyelidikan).

Setelah mendekat, KRI Surik-645 melaksanakan Peran Pemeriksaan dan Penggeledahan dengan hasil bahwa perahu tersebut berlayar dari Kelang Malaysia tujuan Bagan Siapiapi dengan jumlah personil diatas perahu 11 ABK (1 Nakhoda dan 10 ABK berjenis kelamin Laki-laki 6 orang serta Perempuan 4 orang).

Saat diperiksa, nakhoda merupakan warga negara Malaysia.  Sementara perahu tersebut berlayar tanpa dilengkapi dokumen kegiatan pelayaran serta dokumen personil. Sehingga diduga 10 ABK  tersebut adalah merupakan TKI Ilegal.

Dari hasil pemeriksaan maka kegiatan tersebut  melanggar Undang-undang Pelayaran serta Undang-undang Keimigrasian.  Selanjutnya 11 ABK dan perahu diserahkan kepada Lanal Tanjung Balai Asahan guna  pemeriksaan dan  penyidikan lebih lanjut.

Share this article :

Posting Komentar

 
Copyright © 2016 - All Rights Reserved
Created by Portal-Komando