Home » » Satgas Yonif Para Raider 501 Kostrad Gelar Penyuluhan Narkoba

Satgas Yonif Para Raider 501 Kostrad Gelar Penyuluhan Narkoba

Written By portal komando on 19 Apr 2018 | 9:14 AM

 
PK.(Penkostrad. Rabu, 18 April 2018).  Guna menyelamatkan generasi muda dari Bahaya Narkoba dan menghindari terjadinya pernikahan di usia dini, Satgas Yonif Para Raider 501 Kostrad Pos Ramil Muara Tami bekerja sama dengan Badan Narkotika Nasional (BNN) dan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) menggelar acara penyuluhan tentang Narkoba dan Pernikahan Dini kepada siswa dan siswi SMA, SMK, dan SMP di SMK 07 Skouw, Kampung Skouw Mabo, Distrik Muara Tami, Jayapura (17/4).
                                               
Kegiatan penyuluhan ini dipimpin oleh Bintara Komunikasi (Bakom) Kompi D Satgas Yonif Para Raider 501 Kostrad, Serka Ahmad Junaidi. Peserta penyuluhan seluruhnya merupakan anak remaja yang merupakan generasi penerus bangsa. Diantaranya perwakilan dari SMK 07 Skouw berjumlah 50 orang, SMA 06 Skouw berjumlah 40 orang, dan SMPN Muara Tami berjumlah 40 orang.

Yonif Para Raider 501 Kostrad sengaja menggelar kegiatan penyuluhan tentang Narkoba dan Pernikahan Dini kepada siswa siswi SMP dan SMA, karena masa remaja adalah proses peralihan seseorang dari anak anak menjadi dewasa. Biasanya pada proses inilah seorang remaja mulai berusaha mencari jati dirinya dan senang mencoba hal hal yang baru. Dikhawatirkan apabila tidak diberikan gambaran tentang bahaya Narkoba dan Pernikahan Dini mereka akan terjerumus yang akan merusak masa depan mereka.

Ketua BNN Jayapura sekaligus pemberi materi tentang bahaya Narkoba, bapak Suryadi menjelaskan tentang jenis jenis Narkoba, cara menggunakannya, efek yang ditimbulkan setelah mengkonsumsinya, dan ancaman hukuman yang akan didapat apabila mengonsumsi barang haram tersebut. Suryadi juga berpesan kepada seluruh peserta penyuluhan, jangan sekali kali mendekati, mencoba, terlebih lagi mengonsumsi Narkoba.

Sementara itu, pemberi materi dari BKKBN, bapak Rosana Saiya, S. E menjelaskan bahwa usia yang ideal untuk pernikahan bagi laki laki adalah umur 25 tahun keatas, dan untuk wanita adalah 22 tahun keatas. Karena pada usia tersebut laki laki dan wanita dianggap sudah dewasa dan sudah mencapai kematangan Hormon. Disamping itu, Rosana juga menjelaskan tentang anjuran dari pemerintah tentang program Keluarga Berencana (KB),  cukup mempunyai 2 anak saja.

Kepala Sekolah SMK 07 Skouw, bapak Jalaludin Tiflen, M. Pd sangat mengapresiasi atas acara yang telah terselenggara di sekolahnya. Beliau berterima kasih kepada BNN, BKKBN, dan juga pihak Satgas karena telah membekali siswa dan siswi dengan ilmu yang bermanfaat. Jalaludin juga berharap anak didiknya bisa lebih cermat dalam pergaulan dan mampu mengatakan tidak kepada Narkoba apapun itu jenisnya.
Share this article :

Posting Komentar

 
Copyright © 2016 - All Rights Reserved
Created by Portal-Komando