Home » » Bahasa Indonesia Bahasa Pemersatu Di Papua

Bahasa Indonesia Bahasa Pemersatu Di Papua

Written By portal komando on 1 Mei 2018 | 8:10 AM


Sentani, Bahasa Indonesia adalah bahasa pemersatu di Papua. Kita mengunjungi berbagai kampung yang ada di Papua dengan bermodalkan bahasa Indonesia dapat berkomunikasi dengan masyarakat setempat. Ini menandakan integrasi Papua ke Indonesia pada tahun 1963 membawa dampak positif bagi perkembangan dan kemajuan Papua. Demikian dikatakan  Pdt. Albert Yoku (Ketua Tim 6) kepada wartawan di kediamannya, Senin (30/4). 

"Saya selaku tokoh agama di Papua menyampaikan salam kemerdekaan. Kita, masyarakat Papua sebagai bagian dari Negara Indonesia dalam bingkai NKRI yang kita cintai. Selaku tokoh agama, saya menyapa seluruh masyarakat Papua yang tinggal di Tanah Papua," ujar Pdt Alberth Yoku.

Lebih lanjut dikatakannya, setiap orang dalam waktu tertentu pasti mempunyai momentum sesuatu sejarah. Sebagai warga negara Indonesia, tanggal 1 Mei wajib diketahui oleh seluruh warga Papua tentang 55 tahun kembalinya Papua  ke pangkuan ibu pertiwi. Secara hukum dalam bahasanya defakto de yure bahwa 1 Mei bahwa Papua menjadi bagian dari NKRI. 

Sejak integrasi sampai saat ini, Papua sudah banyak mengalami perubahan sampai peradaban baru di mana masyarakat Papua sudah berinteraksi sosial dari dunia homogen menjadi heterogen.  Sehingga banyak perubahan dari segi sarana dan prasarana serta kebutuhan dasar di Papua. 

"Apabila terjadi konflik pada tanggal 1 Mei, itu hanya ulah segelintir orang orang  yang tidak mensyukuri kearifan lokal rakyat Papua," ujar Pdt. Alberth Yoku.

"Saya harap tahun ini dan tahun depan makin baik kerukunan dan integrasi Papua kembali ke pangkuan ibu pertiwi tidak dipolitisir tetapi didalami dalam kehidupan di Papua. Antara agama dan budaya dapat menjadikan kemajuan Papua, karena Tuhan adalah zat segala zat yang harus disembah sesuai keyakinan masing masing," ujarnya. 

Sementara itu pada kesempatan yang sama Ondofolo Sosiri, Enoch Boash mengatakan bahwa Papua dan Indonesia tidak dapat dipisahkan. "Sebagai suku bangsa di Indonesia kita adalah satu saudara. Mari kita rapatkan barisan untuk membangun Papua. Saya himbau kepada saudara saudara  yang sering melakukan kegiatan kegiatan  yang tidak perlu untuk dihentikan," ujar Enoch Boash.

Enoch Boash mengajak segenap komponen masyarakat melakukan koreksi diri sendiri.  "Saya imbau kepada seluruh rakyat Papua hilangkan dan buang jauh jauh  hal hal yang bisa merugikan diri sendiri. Kita bisa menjadi orang baik dan membangun Papua menjadi tanah damai. Disanalah Tuhan memberkati kita," ujarnya.

Enoch Boash lebih lanjut mengingatkan bahwa tanah Papua merupakan tanah yang diberkati untuk memberi makan dunia. "Untuk apa mencari kemerdekaan lagi sedangkan Papua adalah dapur yang bisa memberi makan dunia. Mari kita kembali ke NKRI, negara yang sangat kita cintai," tandasnya
Share this article :

Posting Komentar

 
Copyright © 2016 - All Rights Reserved
Created by Portal-Komando